Seorang Panda lepas menggila di Jakarta

AAAAAA.... ada panda kabur dan menggila di ibukota tercinta kita yang sumpek, berasap, polusi, sesak, macet, berbahaya dan keras ini. Tapi tenang panda ini bukan panda biasa alias BPB. Dia bukan Po di Kungfu Panda, bukan panda besi, bukan juga presenter kondang yang sering bawain acara di Te-Ve yang KATANYA reality show getto dech....

Penasaran kayak gimana BPB ini? liat ajah video2 dibawah ini....

#Take One:
Title: Panda Menari
Cast: Panda itself
Location: secret(ariat BNCC)
video

#Take Two:
Title: Panda Makan Mendoan
Cast: Panda itself
Location: Rumah Makan Chaines Food (emang tulisannya begini)
video

#Take Three:
Title: Panda Gigit Plastik Kecap
Cast: Panda itself
Location: Rumah Makan Chaines Food (emang tulisannya begini)
video

#Take Four:
Title: Panda Selesai Makan (bukan makan orang ya)
Cast: Panda itself
Location: Rumah Makan Chaines Food (emang tulisannya begini)
video


Benar-benar BUKAN PANDA BIASA, pandai menari dan doyan makan mendoan, hehehehe....

p1

mengembek bersama Kambing Jantan

UPDATE : video pas Dika talkshow di Gramedia CL
http://www.seleb.tv/content/view/20114/2/

Kemaren tepatnya tanggal 24 Januari 2009, gw bareng ma temen-temen gw, ada Bowo, Arya, dan Dion, jalan bareng ke CL wat nonton talkshow Raditya Dika sekalian juga mau wawancara ama dia wat ngisi di salah satu rubrik FILE Magazine, Shout Out. Penjelasan singkat aja, di rubrik ini isinya adalah kita dari FILE Magazine memberikan pertanyaan singkat yang bersesuaian dengan topik atau tema yang akan kita angkat di edisi tersebut kepada beberapa orang yang beruntung bertemu dengan crew FILE Magazine. Bisa dari kalangan orang biasa, anak SMA, anak Kuliah, dosen ampe orang-orang terkenal dan orang-orang yang ahli di bagiannya masing-masing. Untuk edisi yang skearang ini (edisi 08) karena pas dengan moment Valentine kita kasih pertanyaan yang engak jauh-jauh dengan valentine.

Gw ma yang lain nyampe di CL sekitar jam 2-an lebih. Kita langsung jalan menuju Gramedia CL lewat eskalator, nungguin lift kelamaan. Ampe di depan Gramedia CL udah keengeran suara kambing mengembik kagak karuan. Ternyata acara talkshow udah dimulai. Gw bergegas masuk ama temen2 gw yang lain. Sayang ah penuh banget jadi gak dapet deretan depan. Gw berdiri diantara rak-rak buku berjudul "Makanan Khas Indonesia", "Menu sambal sehat", "wisata kuliner surabaya" dan lain-lain sebagainya.

setelah Talkshow berakhir gw ma Bowo yang udah minta ijin dlo ama team talkshow kambing jantan, disuruh ngikutin Radit yang mo nyari tempat nongkrong bareng team dia. Gwq ma Bowo dan yang lain ngikutin dari belakang. Akhirnya Radit milih wat duduk di tempat makan sebelah Bengawan Solo, lupa deh namanya apaan. Y udah akhirnya kita tanya2 dia, terus minta foto bareng. Wat yang pengen tahu pertanyaannya gimana dan jawabannya gimana tunguin ajah FILE edisi 08.


seorang peranakan Kambing Jantan dan Babi Ngesot (Kambing Ngesot)

Intinya seh yang mau gw ceritain disini ya, tanggepan gw, perasaan gw, setelah bertemu dengan penulis imbisil dan autis sekelas Raditya Dika. Gak tau gimana ya, gara2 pertemuan singkat kemaren itu rasa segan gw ama Dika ilang dikit. Penyebabnya, entah kenapa gw ngerasa dia agak belagu dan beda pas dia Talkshow dengan bertemu langsung. Pas di Talkshow mukanya keliatan berbinar-binar, gokil, ceria dan sebagainya. Tapi pas udah ketemu gw ma temen2 gw yang saat itu sedang berperan sebagai PERS, mukanya agak2 males2an gimana gitu....


sebel :( foto gw blur (payah ne bowo motretnya)


bowo with kambing jantan

Gw sih engak terlalu negative thinking. Mungkin ajah dia lagi capek pas itu, ato karena kita cuman interview singkat begitu kita jadi gak punya waktu lebih wat ngobrol santai dan bikin suasana lebih hangat. Maybe.... well, but i'm still love his story, i always check his site every single day. Hope there will another time gw ketemu ama dia lagi untuk waktu yang lebih lama, maybe for another interview. ^^

p1

bincang-bincang bersama om Feri Purwo

weits akhirnya setelah lama vakum gak nulis blog, gw dapet waktu yang pas juga wat nulis di blog gw lagi. Sebenernya gak pas-pas banget seh.... cuman gw baru bisa nyempetin wat nulis blog di hari ini dan di jam ini pula, so daripada buang waktu wat yang laen mending gw nulis lagi di blog deh. Gw juga gak enak ama penggemar blog gw di seluruh jagat raya ini yang selalu menanti dan menanti datangnya seorang paman, pamanku dari desa, dibawakannya pisang berambut, eh salah......

Ya udah deh langsung ajah, kali ini gw mo cerita pengalaman gw ketemu dan wawancara ama seorang peramal kondang yang udah gak asing lagi namanya di dunia peramalan (apaaan neh). Yup beliau adalah om Feri Purwo. Gw dapet kesempatan wat wawancara ama beliau wat ngisi artikel di FILE Magazine. Susahnya setengah mati wat hubungin beliau dan atur jadwal untuk ketemu. Tapi akhirnya setelah melewati 2 benua, dan 2 samuder sampailah kita disaat yang berbahagia dengan keinginan luhur..... (waduh kok jadi pembukaan UUD?). Ya kahirnya gw bisa juga bertemu dengan beliau. Di sini gw gak akan membahas secara menyeluruh seluruh hasil interview gw dengan om Feri Purwo, hal yang gw tulis disini adalah pengalaman gw dan perasaan gw saat mewawancarai om Fei Purwo. Kalo lo masih penasaran hasil wawancaranya tunggu ajah FILE Magazine edisi 8 yang bakalan terbit gak lama lagi.

Pertemuan gw dengan beliau dimulai dengan usaha gw yang mati-matian wat ngontak om Feri Purwo. Dimulai dengan telepon yang tidak pernah diangkat, hingga YM yang tidak dibales. Kalopun dibales cuman satu ato 2 baris setelah itu orangnya hilang entah kemana (hehe, maap ya om). Usaha berikutnya gw coba ngirimin e-mail ke om Feri Purwo. Yang ini lebih gawat lagi enggak ada tanggepan sama sekali. Sampai akhirnya telpon gw diangkat ama beliau. Gw udah bia ngenalin diri gw dan tanya2dikit waktu yang pas untuk kita bertemu. Namun karena gw musti balik ke Tegal selama kurang lebih satu minggu(libur tahun baru), rencana wawancara di delay sementara hingga akhir liburan tahun baru. Setelah itu melalui sms akhirnya didapatkan hari yang pas untuk kita bisa bertemu.

Kita janjian ketemuan di Plaza Senayan, coz ini emang tempat favorit dia wat nongkrong dan melayani klien-kliennya yang datang untuk konsultasi dengan dia. Gw ke Plaza Senayan bareng temen gw Bowo. Nyampe sana gw langsung telpon om Feri Purwo.
"Pak Feri, ne saya Rizal dari FILE Magazine. Sekarang saya sudah ada di Plaza Senayan, bapak ada dimana?" masih sopan dan formal banget bahas gw sebelum ketemu orangnya langsung.
"Saya masih dijalan ne, tunggu saya ajah dulu. Mo ketemu dimananya ne?"
DEGGG... gw yang masih cupu dan bingung wat urusan interview begini jadi bingung wat nentuin tempat, mana gw jarang2 juga maen ke Plaza Senayan.
"eeee...diman aya? terserah bapak aja deh pak"
"yee... ah eLo.... y udah deh tungguin saya di food court atas ajah" jawab om Feri agak2 males2an gitu kedengerannya
"ok deh pak, terima kasih"

Nyampe di food court gw ma temen gw beli kopi sambil nunggu om Feri Purwo dateng. Lagi asik menikmati kopi sambil berusaha ngilangin perasaan gugup gw yang masih stress karena belom pernah melakukan wawancara ama orang sekelas om Feri Purwo, tiba2 dari eskalator terlihat sesosok pria dengan dandanan khasnya yaitu topi kupluk yang selalu menempel di kepalanya, celana bahan warna hitam dan dandanannya yang santai.
Yes that's the man i'm waiting for, Mr. Feri Purwo.


Gw ma temen gw langsung berdiri dan berisap menyambut kedatangan om Feri. Gw jabat tangan dia sambil perkenalin diri, begitu juga temen gw si Bowo. Temen gw langsung nawarin minuman untuk om Feri dan bergegas membelikan pesanannya. sementara gw berusaha breaking the ice yang gw bikin sendiri. Gw berusaha basa-basi yang ampun emang basi banget deh.
"Dari mana om?" tipe2 pertanyaan klise yang kadang2 kita dah tau jawabannya
"dari rumah aja" jawab om Feri sambil ngeluarin seluruh gadgetnya dari dalem kantong. Ada hape Nokia communicator dan BB yang setia bertengger di tangannya(ternbyata dia lagi getol maenin BBB barunya eh BB).

Intinya selama wawancara itu gw ama bowo kebanyakan diem dan diskusi wat kasih pertanyaan, padahal gw dah siapin daftar pertanyaan yang ternyata kurang banyak. Pokoknya kita keliatan bego dan gak profesional banget deh. Tapi untungnya om Feri orangnya asik dan gak sombong kayak artis2 lainnya (gw juga ga tau seh artis2 lain pada sombong ato enggak, secara belom ernah nemuin atu2 yak). Interview jadi berjalan dengan santai(mang harusnya begini) dan ngalir begitu ajah. Hape gw tersu menjalankan program recordingnya sehingga kita bebas ngobrol dengan om Feri tanpa gw harus sibuk nyatet setiap jawaban2nya. Paling gw bikin catetan2 kecil yang emang perlu gw catet dari jawaban beliau.

Yang lucu dan bikin gw mupeng adalah, saat dia kuliah di Trisakti Fak. Ekonomi dia menggunakan kekuatn spiritualnya wat ngebaca soal-soal ujian yang bakal di ujikan saat ujian shingga dia punya persiapan lebih diantara temen2nya. Gimana enggak mupeng coba??

Setelah sesi interview selesai om Feri ngajakin kita makan siang di food court bawah plaza senayan. Gw ma bowo ngikutin dia yang jalan di depan, agak risih juga seh soalnya gak sedikit juga yang ngeliatin om Feri.

Kita makan di Bakmi GM. Disitu kitya ngobrol lebih banyak lagi, ngobrolin politik, ngobrolin dunia, sampe ngobrolin tentang pekerjaan dan berbagai macam hal. Segala pertanyaan yang terlintas di pikiran gw ma bowo kita tanyain. Intinya gw bener2 gak nyesel interview ama orang kayak om Feri Purwo.

nah gitu aja deh, wat yang penasaran hasil wawancaranya gimana, baca ajah di FILE Magazine. Dah ah, ngantuk neh... bobo dlo ya kawan2 ^^ tenkyu

p1

FILE Article Competition

Karena banyaknya permintaan dari temen-temen pembaca FILE maka panitia FILE Article Competition memutuskan untuk hingga memperpanjang batas waktu pengumpulan 15 Januari 2009. Nah buat kamu-kamu yang mau ikutan belum terlambat. Jadi buruan bikin artikel kamu....!! Untuk keterangan lebih lanjut bisa hubungi Rio (0818 0674 2004) atau (021)536 532 79

Article Competition Persyaratannya adalah :

  • Artikel seperti rubrik IT n Life dengan tema “Pengaruh IT dalam kehidupan”, kamu bisa mengangkat tentang bagaimana It yang saat ini sudah menjadi gaya hidup masyarakat dunia.
  • Diketik sebanyak 2 halaman A4, margin Top 4 cm, Left 4 cm, Right 3 cm, Bottom 3 cm dan dalam format .doc dengan spasi 1,5
  • Ukuran huruf Calibri 10
  • Sertakan juga daftar pustaka dari artikel
  • Lebih bagus jika disertai gambar pendukung artikel yang disertakan terpisah dengan artikel
  • Karya tulis tidak boleh menyadur dari hasil karya orang lain
  • Peserta Article Competition ini hanya untuk Siswa/siswi SMA atau sederajat
  • Biaya pendaftaran Rp. 25.000,- per orang
  • Kirim hasil karya kamu dalam bentuk CD ke alamat Jl.Kebun Jeruk Raya No. 50 Rawa belong - Jakarta Barat, 11480, paling lambat tgl 15 Januari 2009, sertakan juga bukti transaksi dan idenditas pribadi kamu( Nama, Alamat, Telephone, Asal Sekolah dan Foto Copy KTP atau Kartu Pelajar)
  • Hadiahnya adalah:
  1. Juara 1 (Uang Tunai Rp. 1.000.000,00 + Thropy + Souvenir)
  2. Juara 2 (Uang Tunai Rp. 750.000,00 + Thropy + Souvenir)
  3. Juara 3 (Uang Tunai Rp. 500.000,00 + Thropy + Souvenir)

p1